Si ‘Bola Emas’ Bawang Merah

SEPERTI halnya bawang putih, bawang merah adalah salah satu pelengkap bumbu di dapur kita. Warnanya merah, dan bentuknya tidak jauh berbeda dengan bawah putih. Bawang putih adalah sejenis sayuran dari keluarga liliceae, sayuran yang memiliki aroma menyengat karena memiliki kandungan sulfat alil, yaitu zat belerang yang mudah menguap. Oleh karena itu, hendaknya berhati-hati menggunakan bawang merah iris yang disimpan, karena akan layu dan menjadi bahan beracun, maka sebaiknya gunakan dalam keadaan segar.

Para ulama Islam terdahulu telah memanfaatkan bawang merah sebagai salah satu sarana pengobatan untuk berbagai macam penyakit. Ibnu Baitar, misalnya. Dia memberi penjelasan tentang manfaat sayuran yang juga dikenal sebagai si “al kurah adz dzahabiah” atau ‘bola emas’. Ia mengatakan bahwa bawang merah itu bisa menambah nafsu makan, melembutkan dan membikin haus perut. Jika direbus akan melancarkan buang air kecil. Dengan memakan bawang merah bisa meningkatkan libido. Dan bau bawang merah bisa dihilangkan dengan kenari bakar dan keju goreng.

Sandal Greatvil

Sebuah artikel di majalah terbtian Perancis juga mengakui keampuhan bawang merah dalam hal pengobatan. Dalam artikel tersebut dikatakan bahwa ahli kedokteran, George Luckvisky, menginjeksi banyak pasien – utamanya penderita kanker -, dengan serum bawang merah, dan ternyata mendapatkan hasil yang sangat positif.

Bahan-bahan aktif medisinal yang terdapat dalam bawang merah adalah vitamin C yang anti pembusukan dan penambah gairah, hormon-hormon penambah gairah bagi kaum lelaki, dan bahan colocnin, yaitu sejenis insulin yang dapat menurunkan kadar gula dalam darah. Oleh sebab itu, bawang merah termasuk obat-obatan yang berguna bagi penderita gula darah. Di dalam bawang merah juga terdapat belerang, besi dan vitamin yang dapat menguatkan otot-otot. [ns/islampos/hidupsehatcaranabi]

Sumber: http://islampos.com/si-bola-emas-bawang-merah-27072/